Kelompok Studi Ilmiah

Kelompok Studi Ilmiah adalah unit kegiatan mahasiswa di Fakultas Pertanian UNS yang bergerak di bidang keilmiahan.

Diskusi Ilmiah KSI 2016

Kegiatan ini merupakan program kerja Bidang PIKMA ini bertujuan untuk memberikan pandangan, mengarahkan dan memotivasi sehingga mahasiswa dapat merencanakan tujuan kuliah khususnya bagi mahasiswa baru Fakultas Pertanian. Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, diskusi ilmiah ini mengusung tema “Rencanakan Tujuan Kuliahmu yang Sebenarnya Mulai dari Sekarang”

Sosialisasi PKM FP UNS 2016

Sosialisasi Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) oleh bidang III Fakultas Pertanian UNS berkerjasama dengan KSI (Kelompok Studi Ilmiah) FP UNS bertempat di Aula Gedung B FP UNS. Kegiatan tersebut dilaksanakan bertujuan untuk mengenalkan PKM khususnya bagi mahasiswa baru dan memberikan tips-tips dalam penulisan program kretivias mahasiswa yang baik dan benar sehingga diharapkan dapat lolos seleksi.

Pelantikan Pengurus KSI FP UNS 2016

KSI (Kelompok Studi Ilmiah) adalah salah satu organisasi kemahasiswaan yang memiliki anggota-anggota sebagai pengurus yang siap melanjutkan perjuangan serta berkemauan tinggi dalam berkontribusi bagi almamater, bangsa dan negara. Pelantikan kepengurusan KSI FP UNS 2016 periode tahun 2016-2017 dilaksanakan pada tanggal 28 Maret 2016 dan bertempat di aula FP UNS yang tepatnya di gedung B lantai 2.

FAST 2016 (Festival Of Agri-Science and Technology)

National Essay Competition merupakan salah satu rangkaian acara FAST 2017 (Festival Of Agri-Science and Technology) yang diselenggarakan oleh KSI (Kelompok Studi Ilmiah) Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta yang ditujukan untuk semua mahasiswa, baik yang di Perguruan Tinggi Negeri maupun Perguruan Tinggi Swasta di seluruh Indonesia.

Sunday, April 4, 2010

HARI AIR SEDUNIA 2010: Air Bersih Untuk Dunia Yang Sehat

Tanggal 22 Maret 2010 yang lalu, adalah Hari Air Sedunia (World Water Day). World Water Day (WWD) yang diperingati tiap tanggal 22 Maret ditujukan sebagai usaha-usaha untuk menarik perhatian publik akan pentingnya air bersih dan usaha penyadaran untuk pengelolaan sumber-sumber air bersih yang berkelanjutan.

UN-Water di dalam situs resminya, mengangkat thema Clean Water for a Healthy World untuk WWD 2010 dan melakukan kampanye yang bertujuan untuk:
  • Meningkatkan kesadaran tentang pelestarian ekosistem yang sehat dan kesejahteraan manusia yang mengarah pada upaya-upaya peningkatan kualitas air dalam pengelolaan air;
  • Meningkatkan profil kualitas air dengan mendorong pemerintah, berbagai organisasi, masyarakat, dan individu di seluruh dunia untuk secara aktif dan proaktif terlibat dalam penanganan kualitas air misalnya pencegahan polusi, pembersihan dan pemulihan sumber daya air.
IRC International Water and Sanitation Centre, telah menyatakan bahwa setiap tahun, dunia menghasilkan 1.500 kilometer kubik air limbah. Padahal limbah dan air limbah biasanya tidak dapat digunakan kembali secara produktif untuk energi dan irigasi. Di negara-negara berkembang 80 % dari semua limbah yang dibuang tidak ditangani secara memadai, karena kurangnya peraturan, penegakan hukum dan sumber daya.

Lebih lanjut United Nation Environment Programme (UNEP) menggaris-bawahi bahwa setiap tahun, lebih banyak orang mati akibat menkonsumsi air yang tercemar dibandingkan mati akibat dari segala bentuk kekerasan, termasuk perang. Pencemaran sumber daya air di habitat alam berpengaruh langsung kepasa kita semua, diantaranya menghancurkan perikanan air tawar, sehingga mempengaruhi produksi pangan dan penyebaran penderita sakit dan wabah penyakit.

Bagaimana dengan kita di Indonesia ? Barangkali saat ini kita masih disibukkan dengan masalah kuantitas air (banjir), sehingga belum sempat banyak memberi perhatian pada kualitas air bersih. Meskipun faktanya, banjir yang hampir menjadi langganan setiap tahun, diantaranya juga disebabkan oleh polusi air sungai yang kotor karena sampah. Dampak dari kualitas air sungai yang buruk, kemudian menjadi air bah (banjir) yang menggenangi pemukiman telah dapat dipastikan, yaitu menyebarkan penyakit dan meningkatkan penderita sakit akibat banjir.

Kesadaran akan pentingnya air bersih bermula dari diri kita sendiri. Belajar dari bencana banjir berikut dampaknya hendaknya dapat mendorong kita untuk mengubah kebiasaan agar senantiasa melestarikan lingkungan hidup dan menjaga sumber daya air kita tetap bersih dan sehat. Air Bersih untuk Dunia yang Sehat!

Source: UN-Water, The Official Website of World Water Day, http://www.unwater.org/worldwaterday/campaign.html