Kelompok Studi Ilmiah

Kelompok Studi Ilmiah adalah unit kegiatan mahasiswa di Fakultas Pertanian UNS yang bergerak di bidang keilmiahan.

Diskusi Ilmiah KSI 2016

Kegiatan ini merupakan program kerja Bidang PIKMA ini bertujuan untuk memberikan pandangan, mengarahkan dan memotivasi sehingga mahasiswa dapat merencanakan tujuan kuliah khususnya bagi mahasiswa baru Fakultas Pertanian. Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, diskusi ilmiah ini mengusung tema “Rencanakan Tujuan Kuliahmu yang Sebenarnya Mulai dari Sekarang”

Sosialisasi PKM FP UNS 2016

Sosialisasi Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) oleh bidang III Fakultas Pertanian UNS berkerjasama dengan KSI (Kelompok Studi Ilmiah) FP UNS bertempat di Aula Gedung B FP UNS. Kegiatan tersebut dilaksanakan bertujuan untuk mengenalkan PKM khususnya bagi mahasiswa baru dan memberikan tips-tips dalam penulisan program kretivias mahasiswa yang baik dan benar sehingga diharapkan dapat lolos seleksi.

Pelantikan Pengurus KSI FP UNS 2016

KSI (Kelompok Studi Ilmiah) adalah salah satu organisasi kemahasiswaan yang memiliki anggota-anggota sebagai pengurus yang siap melanjutkan perjuangan serta berkemauan tinggi dalam berkontribusi bagi almamater, bangsa dan negara. Pelantikan kepengurusan KSI FP UNS 2016 periode tahun 2016-2017 dilaksanakan pada tanggal 28 Maret 2016 dan bertempat di aula FP UNS yang tepatnya di gedung B lantai 2.

FAST 2016 (Festival Of Agri-Science and Technology)

National Essay Competition merupakan salah satu rangkaian acara FAST 2017 (Festival Of Agri-Science and Technology) yang diselenggarakan oleh KSI (Kelompok Studi Ilmiah) Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta yang ditujukan untuk semua mahasiswa, baik yang di Perguruan Tinggi Negeri maupun Perguruan Tinggi Swasta di seluruh Indonesia.

Friday, April 25, 2014

Info LKTI IKIP PGRI Madiun 2014


Deadline: 20 Mei 2014
Lomba Karya Tulis Ilmiah Pendidikan 2014 

Penyelenggara
Lomba Karya Tulis Ilmiah Pendidikan 2014 diselengaarakan oleh Panitia Diesnatalis ke - 39 IKIP PGRI MADIUN Tahun 2014.
Tema
Inovasi Pendidikan, Sains Teknologi, Ekonomi, dan Budaya untuk Membentuk Generasi Emas Indonesia dalam Menghadapi ACFTA (ASEAN China Trade Free Area).
Jadwal Kegiatan:
22 April-20 Mei 2014 Pengiriman karya
21-25 Mei 2014 Seleksi karya
27 Mei 2014 Pengumuman finalis
4 Juni 2014 Final
5 Juni 2014 Fieldtrip

Hadiah:
1. Juara 1 : Rp 3.000.000,00 + Tropi + Sertifikat
2. Juara 2 : Rp 2.000.000,00 + Tropi + Sertifikat
3. Juara 3 : Rp 1.000.000,00  + Tropi + Sertifikat
- Semua finalis mendapatkan sertifikat

Kontribusi/Biaya: Rp.80.000,- per Tim
CP: - Zuniar (085815950283)
- Joni (085755014958)

Info Lebih Lanjut tentang persayratan lomba dan berkas pendaftaran ke : 
- Fans Page Facebook : Lkti Diesnatalisikipae  

Thursday, April 24, 2014

Menengok Kembali Angkutan Nasional

Tahukah kamu, ada apa di balik tanggal 24 April???
24 April adalah peringatan Hari Angkutan Nasional. Angkutan merupakan sarana yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Bukan hanya sekarang, zaman dahulu pun sudah berkembang beberapa jenis angkutan meski masih terbilang tradisional seperti sepeda, delman, pedhati, gethek, becak, dll. Keberadaan angkutan sebagai sarana transportasi semakin berkembang mengikuti kemajuan zaman dan teknologi. Berbagai angkutan modern mulai bermunculan baik itu angkutan umum maupun angkutan pribadi.

Sejalan dengan peningkatan pendapatan masyarakat, angkutan pribadi mulai menggeser keberadaan angkutan umum. Semakin banyak orang yang mampu membeli dan lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi. Berbagai alasan terlontarkan mengenai kenyamanan, segi efektif dan efisien, serta semakin mudahnya kesempatan untuk mendapatkan kendaraan pribadi dengan harga yang murah. Dominasi akan penggunaan kendaraan pribadi dapat terlihat dari jumlah penggunaan sepeda motor  yang mencapai 76 juta (BPS, 2012) . Dimana jumlah tersebut tidak sebanding dengan tingkat pengguna kendaraan umum yang cenderung menurun setiap tahunnya.

Hal itu disebabkan karena kondisi fasilitas angkutan umum yang memprihatinkan, terutama di negara Indonesia. Permasalahan dan discrepancy terkait fasilitas angkutan umum masih banyak terjadi di negara kita, seperti tampilan kendaraan umum yang lusuh, mesin yang sudah lawas, sopir yang ugal-ugalan, tindakan kriminalitas serta kondisi dalam angkutan umum yang membuat penumpang tidak nyaman. Jadi, tidak heran jika banyak orang yang lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi daripada angkutan umum.

Volume penggunaan kendaraan pribadi yang meningkat ini berdampak pada munculnya berbagai permasalahan:
  1. Masalah kemacetan
    Tingginya pengguna kendaraan pribadi tidak sebanding dengan peningkatan kapasitas jalan raya. Hal tersebut justru memperpadat kondisi jalan raya sehingga membawa pada kemacetan lalu lintas dan memperbesar peluang terjadinya kecelakaan.
  2. Masalah lingkungan: memperkeruh udara
    Kendaraan bermotor mengeluarkan zat polusi yang dapat mencemari udara. Apabila setiap orang menggunakan kendaraan pribadi maka jumlah polusi akan sebanding dengan jumlah manusia. Peningkatan polusi hanya akan memperkeruh udara sekitar.
  3. Masalah sosial: munculnya kesenjangan sosial
    Penggunaan kendaraan pribadi bisa mendorong timbulnya kesenjangan kelas ekonomi dalam masyarakat. Bagi mereka yang berekonomi tinggi, mungkin Bugatti, BMW adalah tunggangannya, tetapi tidak bagi mereka yang berekonomi menegah ke bawah. Sementara pemanfaatan angkutan umum akan mendorong terjadinya interaksi sosial antar penumpang. Entah dari kalangan pejabat hingga pedagang kecil pun semua sama dan dapat membangun hubungan sosial tanpa adanya kesenjangan.
Coba kita tengok kondisi negara Maju
Sarana transportasi tertata rapi dan kondisi angkutan umum yang SIP! (dijamin aman dan nyaman).
 

Orang kaya merupakan penumpang setia angkutan umum. 


Mobil murah bukanlah kebijakan, tetapi harga mobil yang murah merupakan dampak dari ketertarikan masyarakat untuk beralih ke angkutan umum. Jika di Indonesia mobil murah dijadikan sebagai kebijakan maka hal itu adalah SALAH BESAR!!! Karena itu hanya menguntungkan pihak produsen kendaraan saja, tanpa didapatkannya keuntungan secara holistik dari segi lingkungan, efisiensi biaya, dan sebagainya.

Sudahkah Indonesia berkaca pada mereka???
Setidaknya sedikit demi sedikit perlu dilakukan pembenahan untuk perbaikan kondisi transportasi Indonesia. Seperti penerapan transjakarta yang mengadopsi transmilenio yang telah teruji mampu memperbaiki sistem lalu lintas di Bogotan merupakan salah satu contoh yang baik, perlu terus dikembangkan dengan penyesuaian terhadap sistem dan kebijakan yang berlaku dalam masing-masing kota. Tarif parkir yang mahal serta pajak kendaraan dan kredit yang tinggi mungkin dapat diterapkan untuk menggurngi meluapnya pengguanaan kendaraan pribadi.

Selain itu, masih banyak upaya-upaya lain yang dapat dilakuakan tentunya dengan melibatkan partisipasi aktif masyarakat dalam upaya memperbaiki sarana kondisi angkutan umum di negara Indonesia.

Momen Hari Angkutan Nasional ini, merupakan momen yang tepat untuk kembali berbenah diri serta membangun kesadaran terhadap permasalahan pelik yang menyangkut sistem angkutan umum kita. Semoga kondisi angkutan umum di Indonesia dapat menjadi lebih baik ke depan demi merealisasikan mimpi untuk menikmati layanan transportasi yang aman dan nyaman. 
SELAMAT HARI ANGKUTAN NASIONAL!!! 24 April 2014